Rabu, 16 Jun 2021
radarkediri
Home > Sego Tumpang
icon featured
Sego Tumpang

Weteng Tuwek

18 Maret 2021, 19: 14: 23 WIB | editor : Adi Nugroho

Sego tumpang

Weteng Tuwek (Ilustrasi: Afrizal - radarkediri)

Share this          

Dalam urusan menyantap makanan pedas, sekampung ndak ada yang ngalahkan Bulik Mawar. Tahu atau ote-ote sebiji, lomboknya bisa sak gegem. Makanya, bakul gorengan mesti ngeri-ngeri sedap kalau sudah kedatangan Bulik Mawar. Bisa tekor. Apalagi kalau lombok sedang melangit seperti sekarang. Harganya. 

Lha wong kalau sudah njangan di rumah, warnanya bisa abang mbranang. Oleh ulekan lombok. Njangan sak panci, lomboknya paling tidak setengah kilo. Makanya, seandainya ada gadis-gadis sweet seventeen nantang dia buat ke warung berlabel ‘ndower’, ‘hohah’, ‘setan’, ‘demit’, atau bahkan ‘iblis’ karena level pedesnya sundul langit, Bulik Mawar pasti hayo aja. Mesti budhale. 

Tapi itu dulu. Waktu Bulik Mawar juga masih sweet seventeen. Sampai umurnya likuran. Lalu masuk tiga puluhan. Kalau ndak pedes, ndak marem. Wong kalau beli sego tumpang di warung Mbok Dadap mesti dipleneti tambahan lombok sendiri begitu sampai rumah. 

Baca juga: Sampah TPA Meluber ke Jalan

Sekarang, dia mesti tau diri. Itu gara-gara perutnya ndak lagi segagah perkasa jaman nom. Meski bibirnya tetap seksi dan menantang berapa banyak pun lombok untuk dikunyah. Perutnya sudah ndak bisa diajak kompromi. Ndak tahan terhadap capsaicin, kandungan kimia dalam lombok yang bikin sensasi terbakar. Kalau dipaksakan, bisa ngambek. Lalu bikin gulung koming saking nyerinya. 

“Hehe, maklum, weteng tuweek…,” katanya sambil cengengesan waktu disodori lombok sak mangkok saat nyemil ote-ote. 

Makanya, waktu lombok lhuuarang seperti sekarang, Bulik Mawar ndak bingung-bingung amat. Karena takaran lomboknya sudah ndak se-edan jaman nom-noman. Kalaupun njangan sak panci, sekarang lomboknya cukup sak gegem. 

“Lha terus piye kalau bocah-bocah di rumah kurang puas?,” tanya Yu Kanthil yang tau persis kalau anak-anak Bulik Mawar nurun emaknya, seneng pedes semua. 

“Ya kon ngulek sambel dewe. Eman wetengku,” jawab Bulik Mawar. 

Lha gimana ndak eman, kalau perutnya protes hingga gulung koming akibat kebanyakan lombok, pengorbanannya sebagai emak-emak cukup besar. “Aku ndak bisa nonton Mas Al dengan jenak,” akunya. Padahal, adegan sinetron Ikatan Cinta itu sedang seru-serunya. “Lha ngko piye Andin karo Elsa?”

Ngunduri tuwek, Bulik Mawar memang harus lebih tau diri. Ndak bisa gagah-gagahan seperti jaman nom-noman yang bersemangatkan senggol bacok. Dikompori sedikit saja soal masakan pedas, langsung budal. 

“Ngukur awak. Ngerti bates,” ucapnya yang langsung dijempol Mbok Dadap, “Pancen kudu ngono.” 

Yang ndak tau Mbok Dadap jaman nom-noman memang harus dikasih tau. Ya seperti Bulik Mawar itu. Kalau doyan pedes, ndak ukuran. Pelanggannya mesti gabres-gabres. Tapi, itu yang bikin mereka suka. Nagihi. Dan selalu kembali. 

Cuma, lama-lama, Mbok Dadap yang dulu muda menua juga. Begitu pula pelanggannya. Sama-sama ndak kuat ngemplok sego tumpang yang pedesnya naudzubillah. Perutnya mulai protes. Dari situ dia menurunkan takaran lomboknya. Dari level setan dan iblis ke level jin yang baik hati. Ndak pedes-pedes amat. Cukupan. Sehingga, yang muda tetap suka. Yang tua pun ndak dibikin meronta. 

Ngukur awak, ngerti bates. Itu yang sulit diterapkan memang. Apalagi jika terkait kekuasaan. Karena kekuasaan cenderung menyenangkan. Dan, untuk hal-hal yang menyenangkan, lebih mudah ‘bombongan’-nya. 

Maka, jika ada orang yang kena ‘bombongan’ untuk merebut atau mempertahankan kekuasaan di lembaga apa pun, begitulah penjelasannya. Mereka yang bersemangatkan senggol bacok akan langsung budal. Siap merebut dengan cara apa pun. Seperti perebutan kekuasaan di partai-partai itu. Atau, siap mempertahankannya dengan cara apa pun juga. Seperti Presiden Mbah Harto yang terus dibombong untuk berkuasa hingga 32 tahun itu. 

Lha wong Bulik Mawar pun tetap ngiler tiap kali melihat masakan yang dari warna dan teksturnya saja sudah terbayang betapa pedasnya. 

“Sudahlah… ayo dicoba. Masak ratu lombok kok ndak berani. Uenak lo ini,” bombong Yu Kanthil. 

“Iya, ndak-ndak kalau sampai bikin perut mules. Ayolah, diincipi…,” bujuk Jeng Mayang, menimpali. 

Lodho ayam kampung dengan lombok pating krampul di atasnya. Benar-benar menggoda. Bulik Mawar ndak bisa ndak, kemecer melihatnya. Bolak-balik menelan ludah. Kalau ndak ngukur awak dan ngerti bates, pasti sudah diemplok… (tauhid wijaya) 

(rk/baz/die/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news