Rabu, 26 Jun 2019
radarkediri
icon featured
Politik

Disperindag Rehab Total Pasar Kerep

Bangun Ratusan Kios dan Los

15 Mei 2019, 09: 14: 43 WIB | editor : Adi Nugroho

Pasar

KURANG LAYAK: Kios di Pasar Sukomoro yang mulai rusak ini akan dibangun oleh disperindag agar pedagang bisa berjualan lebih nyaman. (Anwar Bahar Basalamah - radarkediri.id)

Share this          

NGANJUK–Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Nganjuk tengah mempersiapkan revitalisasi tiga pasar tradisional di kecamatan. Salah satunya, Pasar Kerep, Kecamatan Bagor yang akan direhab total.

Kepala Disperindag Nganjuk Heni Rochtanti mengatakan, ada tiga pasar tradisional yang akan direvitalisasi tahun ini. Yakni, Pasar Sukomoro dan Berbek senilai Rp 3,08 yang bersumber dari dana alokasi khusus (DAK). Selain itu, ada Pasar Kerep senilai Rp 4 miliar dari anggaran tugas pembantuan (TP) Kementerian Perdagangan (Kemendag). “Targetnya dalam waktu dekat bisa lelang,” ujar Heni.

Dia mengungkapkan, proyek revitalisasi Pasar Kerep menjadi tanggung jawab disperindag. Meski demikian, lelang proyek fisik senilai Rp 3,7 miliar akan dilakukan pemerintah pusat. “Lelangnya langsung dari Kementerian Perdagangan,” lanjutnya.

Sedangkan proyek fisik Pasar Sukomoro dan Berbek diserahkan ke Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Nganjuk. “Kami tidak ikut mengurusi persiapan lelangnya,” terang perempuan berkerudung ini.

Untuk Pasar Kerep, menurut Heni, pihaknya akan melakukan rehab total. Karenanya, pasar yang saat ini menampung sebanyak 114 pedagang itu bangunannya akan lebih besar.

Dengan anggaran Rp 4 miliar, lanjut Heni, bangunan Pasar Kerep terdiri dari 14 kios dan 96 los. Rencananya, satu losnya diisi sekitar 3-4 pedagang. “Bisa bertambah nanti jumlah pedagangnya,” tegasnya.

Saat ini, Kemendag masih melakukan verifikasi dokumen. Minggu depan, Heny menegaskan, disperindag akan melengkapi sejumlah dokumen yang diminta dari pemerintah pusat. “Setelah verifikasi selesai, lelang bisa dilakukan,” imbuh Heni.

Bagaimana dengan Pasar Sukomoro dan Berbek? Heni mengusulkan, beberapa penambahan kios dan los. Selain itu, pihaknya juga meminta bangunan di Pasar Sukomoro lebih ditinggikan. Pasalnya, saat ini, lokasinya lebih rendah dari bahu jalan. Sehingga, setiap kali hujan deras, pasar yang berlokasi di timur Pasar Bawang Merah itu kerap banjir. “Kami minta ditinggikan supaya tidak banjir lagi,” tandas Heni.

(rk/baz/die/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia