Sabtu, 21 Sep 2019
radarkediri
icon featured
Show Case

Tim GHR - ACT Beri Bantuan Korban Penembakan New Zealand

17 Maret 2019, 12: 37: 47 WIB | editor : Adi Nugroho

penembakan new zealand

BERBAGI RASA: Tim Global Humanity Response (GHR) - ACT menyerahkan bantuan kepada keluarga penyintas tragedi masjid Al Noor, New Zealand. (ACT News)

Share this          

PADANG - Tragedi kemanusiaan di Kota Christchurch, Selandia Baru pada Jumat (15/3) lalu juga menyisakan duka mendalam bagi bangsa Indonesia. Sejumlah warga Indonesia yang tengah berada berada di dua masjid di Christchurch, turut menjadi korban penembakan massal keji. Dua di antaranya adalah Zulfirmansyah (40) beserta anaknya, Averro’es Omar Syah (2), WNI asal Kota Padang, yang tertembak saat menunaikan ibadah salat Jumat di Masjid Linwood Avenue.

Sabtu (16/3), suasana duka menyelimuti keluarga Zulfirmansyah saat Aksi Cepat Tanggap (ACT) berkunjung ke kediaman mereka di Jalan Tanjung Indah III, Kampung Lapai, Kecamatan Naggalo, Kota Padang. Handra Yaspita, kakak Zulfirmansyah, mengatakan kabar penembakan tersebut amat mengejutkan keluarganya di Padang. Ia tak menyangka, adik dan keponakannya menjadi korban penembakan brutal itu.

“Bada salat Jumat kemarin (15/3), om saya tanya lewat sms, ‘Sudah lihat WA atau belum?’ Saya jawab, ‘Belum.’ Pas saya tanya balik, om tidak kasih tahu. Saya lalu bergegas ambil ponsel satunya lagi, yang ada WA-nya. Ternyata adik kita kena tembak di Selandia Baru, ada penembakan di masjid tempat dia salat (masjid kedua). Lalu saya kontak istri adik saya. Ternyata adik saya lagi dirawat kritis, anaknya juga dirawat,” cerita Handra.

Berdasarkan keterangan Handra, Zul Firmansyah hingga kini masih dirawat intensif di salah satu rumah sakit di Christchurch. “Adik masih di ICU, mau dilakukan operasi kedua. Sementara Ro’es Omar, alhamdulillah, sudah kembali ceria walau tangan dan kakinya harus dibalut perban akibat luka tembakan,” imbuh Handra.

Handra bersama keluarganya hendak menjenguk keluarga adiknya yang tinggal di Christchurch. Ia sempat berharap, keluarganya dapat cepat berangkat ke Christchurch untuk melihat kondisi Zulfirmansyah dan Averro’es Omar Syah.

“Alhamdulillah, kemarin (15/3) dapat telepon dari tim ACT, yang mau bantu fasilitasi kami untuk berangkat ke Selandia Baru. Rencananya ada 2 atau 3 anggota keluarga kami yang mau menjenguk Zul. Kami bersyukur sekali, terima kasih. Semoga adik dan keluarganya baik-baik saja,” ungkap Handra.

Sucita dari Tim Global Humanity Response (GHR) - ACT mengatakan, saat ini timnya tengah menyiapkan seluruh dokumen perjalanan anggota keluarga Handra yang akan berangkat ke Selandia Baru. “Kami sedang menyiapkan berkas-berkas untuk pembuatan paspor dan visa keluarga beliau. Insya Allah kami segera berangkat ke Christchurch secepatnya,” terang Suci kepada ACT News. 

Selain memfasilitasi keberangkatan keluarga korban, ACT turut memberikan santunan sebesar 15 juta rupiah melalui program Mobile Social Rescue. “Ini sebagai ikhtiar kami untuk mendampingi keluarga korban di masa duka ini. Mohon doanya semoga Zul dan keluarganya berangsur membaik,” pungkas Suci.

Tragedi penembakan massal di Kota Christchurch pada Jumat (15/3) lalu menewaskan 50 jiwa yang berasal dari berbagai negara. Tiga WNI menjadi korban, yakni Lilik Abdul Hamid (korban jiwa), Zulfirmansyah, dan Averro’es Omar Syah.

Penembakan yang berlangsung saat ibadah salat Jumat ini mendapat kecaman keras dari seluruh dunia. Menurut Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, tragedi tersebut merupakan salah satu momen terburuk dalam sejarah Selandia Baru, negara yang memiliki tingkat kriminalitas rendah di dunia.

(rk/baz/die/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia