29 C
Kediri
Saturday, December 3, 2022

Yu Minthul Mbangkang, Kang Dalbo Hengkang

- Advertisement -

Cinta saja tak cukup gawe omah-omah. Perlu komitmen antara suami dan istri. Saling pangerten dan menghargai perbedaan. Juga, mengalah satu sama lain.

Nanging, yen keduanya sama-sama egois, keras kepala, sudah pasti rumah tangga bakal bubrah. Ora percaya? Simak kisah Kang Dalbo dan Yu Minthul kita kali ini.

Alkisah, Kang Dalbo adalah warga Kecamatan Kunjang, Kabupaten Kediri. Umurnya 32 tahun. Duwe bojo Yu Minthul sing rong taun luwih enom. Keduanya mengikat janji suci karena merasa saling tresna, peh!

Kala pacaran, Yu Minthul kayak-kayake wong wedok sing manutan. Ora tahu mbantah omongane Kang Dalbo. Tapi, setelah menikah ternyata berubah 180 derajat. Yu Minthul dadi wong sing egois. Ora manut omongane wong lanang.

Nah, karena sifat itu, rumah tangganya jadi tak harmonis. Saben dina tukaran. Puncaknya, ketika Yu Minthul ora ngreken perintah suaminya agar tak bekerja.

Baca Juga :  Suami Bangkrut, Cinta pun Kukut
(Ilustrasi: Afrizal)
- Advertisement -

Angel kandanane, ya ngene iki akhire, pisah wae,” ucap Kang Dalbo.

Yaopo ceritane sampek gegeran kayak ngunu? Awalnya, Yu Minthul menyampaikan keinginannya bekerja. Padahal, saat itu sedang mengandung anak pertama. Oleh Kang Dalbo sudah dilarang, ora oleh kerja. Tapi Yu Minthul tetap ngotot.

Ndilalah, Yu Minthul kelelahan. Efeknya, kandungannya keguguran. Tentu saja Kang Dalbo getun berat. Karena sudah menunggu kedatangan si buah hati sangat lama.

Limang tahun nikah baru meteng. Eh, malah keguguran,” ujarnya kecewa.

Sejak itu, rumah tangga keluarga ini benar-benar tak harmonis. Keduanya saling menyalahkan. Kang Dalbo tetap meminta bojone ora kerja. Ben segera hamil maneh. Nanging, Yu Minthul keras kepala. Tetap nekat bekerja. Bahkan, dia njaluk dipegat.

Merasa emosi, Kang Dalbo pun mengucapkan talak. Meskipun, setelahnya menyesal, tapi wis kadung. Akhirnya, mereka pun sepakat untuk mengurus perpisahan di pengadilan agama.

Baca Juga :  Biyen Kembang Desa, Saiki Kembang Lambe

Arep balen ya wis percuma merga bojoku tetep njaluk pisah. Ya wis, pegatan dadi pilihan paling apik,” gumam Kang Dalbo ketika antre di Pengadilan Agama Kabupaten Kediri.






Reporter: Ilmidza Amalia Nadzira
- Advertisement -

Cinta saja tak cukup gawe omah-omah. Perlu komitmen antara suami dan istri. Saling pangerten dan menghargai perbedaan. Juga, mengalah satu sama lain.

Nanging, yen keduanya sama-sama egois, keras kepala, sudah pasti rumah tangga bakal bubrah. Ora percaya? Simak kisah Kang Dalbo dan Yu Minthul kita kali ini.

Alkisah, Kang Dalbo adalah warga Kecamatan Kunjang, Kabupaten Kediri. Umurnya 32 tahun. Duwe bojo Yu Minthul sing rong taun luwih enom. Keduanya mengikat janji suci karena merasa saling tresna, peh!

Kala pacaran, Yu Minthul kayak-kayake wong wedok sing manutan. Ora tahu mbantah omongane Kang Dalbo. Tapi, setelah menikah ternyata berubah 180 derajat. Yu Minthul dadi wong sing egois. Ora manut omongane wong lanang.

Nah, karena sifat itu, rumah tangganya jadi tak harmonis. Saben dina tukaran. Puncaknya, ketika Yu Minthul ora ngreken perintah suaminya agar tak bekerja.

Baca Juga :  Istri Gaul yang Emoh Bergaul
(Ilustrasi: Afrizal)

Angel kandanane, ya ngene iki akhire, pisah wae,” ucap Kang Dalbo.

Yaopo ceritane sampek gegeran kayak ngunu? Awalnya, Yu Minthul menyampaikan keinginannya bekerja. Padahal, saat itu sedang mengandung anak pertama. Oleh Kang Dalbo sudah dilarang, ora oleh kerja. Tapi Yu Minthul tetap ngotot.

Ndilalah, Yu Minthul kelelahan. Efeknya, kandungannya keguguran. Tentu saja Kang Dalbo getun berat. Karena sudah menunggu kedatangan si buah hati sangat lama.

Limang tahun nikah baru meteng. Eh, malah keguguran,” ujarnya kecewa.

Sejak itu, rumah tangga keluarga ini benar-benar tak harmonis. Keduanya saling menyalahkan. Kang Dalbo tetap meminta bojone ora kerja. Ben segera hamil maneh. Nanging, Yu Minthul keras kepala. Tetap nekat bekerja. Bahkan, dia njaluk dipegat.

Merasa emosi, Kang Dalbo pun mengucapkan talak. Meskipun, setelahnya menyesal, tapi wis kadung. Akhirnya, mereka pun sepakat untuk mengurus perpisahan di pengadilan agama.

Baca Juga :  Cerita Musafa dan Basecamp Rencekan 56 Miliknya

Arep balen ya wis percuma merga bojoku tetep njaluk pisah. Ya wis, pegatan dadi pilihan paling apik,” gumam Kang Dalbo ketika antre di Pengadilan Agama Kabupaten Kediri.






Reporter: Ilmidza Amalia Nadzira

Artikel Terkait

Most Read


Artikel Terbaru

/